Fitrah Farm : Tinggalkan Fitnah, Kembalikan Sunnah

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ 

وَإِذَا قِيلَ لَهُمْ لاَ تُفْسِدُواْ فِي الأَرْضِ قَالُواْ إِنَّمَا نَحْنُ مُصْلِحُونَ
Dan apabila dikatakan kepada mereka: "Janganlah kamu membuat bencana dan kerosakan di muka bumi", mereka menjawab: " Sesungguhnya kami orang-orang yang hanya membuat kebaikan".


أَلا إِنَّهُمْ هُمُ الْمُفْسِدُونَ وَلَـكِن لاَّ يَشْعُرُونَ
Ketahuilah! Bahawa sesungguhnya mereka itulah orang-orang yang sebenar-benarnya membuat bencana dan kerosakan, tetapi mereka tidak menyedarinya.

(Surah al Baqara: 11-12)



وَهَدَيْنَاهُ النَّجْدَيْنِ
Kami telah menunjukkan kepadanya dua jalan (jalan kebaikan dan jalan kejahatan)." 
(Surah Al Balad: 10)




dari Sufyan dari Ibnu Abu Sha'sha'ah orang tua dari Anshar, dari Abu Sa'id dari Nabi sallallahu 'alaihi wasallam bersabda,

"kelak harta terbaik seorang muslim adalah kambing, ia mendaki puncak gunung dan tempat menitisnya air embun, lari demi menyelamatkan agamanya dari fitnah."
(Hadis Riwayat Ahmad, no.10608)


dari Ibnu Numair berkata; telah menceritakan kepada kami Yahya bin Sa'id dari Abdullah bin Abdurrahman Al Anshari, bahawasanya ia mendengar Abu Sa'id Al Khudri berkata; Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam bersabda,

"dibimbangi akan datang satu masa bahawa sebaik-baik harta seorang muslim adalah seekor kambing, ia bawa ke atas gunung dan tempat menitisnya air embun, lari demi menyelamatkan agamanya dari fitnah."
(Hadis Riwayat Ahmad, no.10824)


Fitrah Farm adalah suatu usaha, ikhtiar dan tindak balas terhadap fenomena dan ancaman fitnah akhir akhir zaman yang semakin menekan umat Islam khususnya di dalam semua aspek kehidupan, contohnya sistem penghasilan makanan dan pemakanan, sistem budaya dan sosial, dan lain-lain. Sejak Allah Azza wa Jalla mengutuskan Nabi Muhammad Sallallahu alaihi wasalam, Baginda Nabi telah memberi amaran dan peringatan akan fitnah ad-Dajjal kepada umat di akhir zaman, antaranya dalam sabdaan berkaitan ancaman ad-Dajjal kepada manusia adalah fitnah sumber air dan makanan,  


Dari Jabir bin Abdullah r.a., Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam bersabda,

"Dajjal akan keluar saat terjadinya krisis dalam memeluk agama dan banyak yang meninggalkan ilmu (jahil). Dia mengelilingi bumi selama 40 malam, sehari lamanya ada yang seperti 1 tahun. Sehari di dalamnya, ada yang lamanya seperti 1 bulan. Satu hari di dalamnya lamanya seperti 1 minggu, lalu semua harinya sebagaimana hari kalian ini. 

Dia mempunyai keldai dan dinaikinya, jarak antara kedua telinganya 40 dhiro' (hasta). Dia berkata kepada manusia, "aku adalah Tuhan kalian". Dia buta salah satu matanya. Dan ingatlah Allah Subhanahu Wa Ta'ala tidaklah buta sebelah. Tertulis antara kedua matanya KAFIR, KAF -FA’- RO’ yang dapat dieja setiap orang mukmin baik yang boleh menulis mahu pun yang tidak. 

Dia mendatangi semua sumber-sumber air dan menghabiskannya, dan juga akan masuk ke semua kota kecuali Madinah dan Makkah, kerana Allah Subhanahu Wa Ta'ala telah mengharamkan keduanya. Para malaikat berdiri di pintu-pintunya. Dajjal membawa segunung roti dan manusia (semuanya) dalam kesusahan kecuali yang mengikutinya. Dia mempunyai dua sungai, saya (Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam) lebih tahu keduanya daripada dia sendiri. Sungai yang dikatakan syurga dan sungai yang dikatakannya neraka. Siapa yang dimasukkan ke dalam syurganya maka itu sebenarnya adalah neraka, dan yang dimasukkan ke dalam neraka itu sebenarnya adalah syurga ".

Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam bersabda lagi,
“Allah Subhanahu Wa Ta'ala mengutus bersamanya para syaitan, yang akan mengajak berbicara kepada manusia, dia membawa fitnah yang sangat dahsyat. Dia seolah-olah boleh memerintahkan langit sehingga menurunkan hujan menurut penglihatan manusia, membunuh orang lalu menghidupkannya kembali menurut pandangan mereka, tidak ada yang mengalahkannya dari kalangan manusia. Dia berkata; "Wahai manusia, bukankah tidak dapat melakukan hal ini kecuali Rabb Azza wa Jalla".

Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam terus bersabda,
"Lalu orang-orang Muslim lari ke gunung Dukhan di Syam, lalu dia mendatangi mereka dan mengepungnya dengan kepungan yang sangat ketat dan sangat susah payah, lalu turunlah 'Isa bin Maryam, Beliau memanggil di waktu menjelang subuh. Lalu Beliau berkata, 'Wahai manusia, apa yang membuat kalian keluar menghindari pendusta yang sangat keji itu?’ Lalu mereka menjawab, 'Ini adalah seorang yang keji. Lalu mereka meninggalkannya dan mengikuti 'Isa bin Maryam a.s., Lalu dilaksanakan solat, lalu dikatakan kepadanya, 'Majulah wahai Ruh Allah', lalu Isa mengatakan, 'Agar Imam kalian maju dan memimpin solat kalian (Imam Al Mahdi)'. Setelah mereka selesai solat subuh mereka keluar menuju 'Isa".

Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam bersabda, 
Tatkala Dajjal melihat (Nabi Isa a.s), dia mencair sebagaimana garam yang mencair dalam air, lalu ('Isa bin Maryam a.s.) berjalan menuju dia dan membunuhnya, sampai pohon dan batu saja memanggil 'Wahai ruh Allah ini orang Yahudi', maka dia tidak meninggalkan seorangpun yang mengikuti (Dajjal) kecuali beliau membunuhnya. 
(Hadis Riwayat Ahmad, no.14126) 


Sabda Nabi Muhammad Sallallahu alaihi wasalam,
“Sesungguhnya sebelum keluarnya Dajjal adalah tempoh waktu tiga tahun yang sangat sulit, dimana pada waktu itu manusia akan ditimpa kelaparan yang sangat hebat. 

Allah memerintahkan kepada langit pada tahun pertama darinya untuk menahan 1/3 dari hujan dan memerintahkan kepada bumi untuk menahan 1/3 dari tanaman. 

Kemudian Allah memerintahkan kepada langit pada tahun kedua darinya agar menahan 2/3 dari hujannya dan memerintahkan bumi untuk menahan 2/3 dari tanamannya. 

Kemudian pada tahun ketiga darinya Allah memerintahkan kepada langit untuk menahan semua air hujannya, lalu ia tidak meneteskan setitik air pun dan memerintahkan kepada bumi agar menahan seluruh tanamannya, maka setelah itu tidak tumbuh satu tanaman hijau pun dan semua binatang berkuku akan mati kecuali yang dikehendaki Allah.

Para sahabat bertanya,
Dengan apa manusia akan hidup pada hari itu? 

Baginda menjawab,
“tahlil, takbir, tasbih dan tahmid akan sama ertinya bagi mereka dengan makanan.”
(Hadis Riwayat Ibnu Majah, shahih menurut riwayat di dalam Al-Jami’us Saghir, karangan Imam as-Sayuti)


Berpandukan ke hadis-hadis diatas;

Apakah tindakan kita sebagai umat Islam yang sayangkan Nabi Muhammad sallallahu alaihi wasalam dan taat akan perintah Allah Azza wa Jalla yang telah memberi segala petunjuk dan peringatan akan fitnah ad-Dajjal yang sedang dan mendatang ini? 

Adakah kita masih selesa dan nyaman menikmati akan situasi fitnah kini tanpa sedar bahawa hari demi hari fitnah berlaku di dalam sistem penghasilan makanan dan minuman harian, dan sistem pemakanan manusia dan binatang ternakan untuk melemahkan dan merosakkan manusia, sistem ketamadunan yang tidak berTuhan? 

Atau kita masih belum cukup yakin adakah ini fitnah, maka kita melayani arus dunia moden dan canggih berteknologi tinggi dengan merasakan fitnah ini masih lambat lagi akan terjadi, dan adalah lebih baik tunggu kedatangan zahir ad-Dajjal di hadapan terlebih dahulu barulah kita bersiap sedia bertindak mencari kefitrahan kehidupan secepatnya?

Sedarlah bahawa hakikat dunia yang serba canggih, moden dan berteknologi tinggi kini sudah di hujung akhir. Zaman kini adalah proses dunia yang akan berpindah fasa, dari fasa 4 ke fasa 5, segala tanda telah dizahirkan, kedatangan perang al malhamah sedang diapikan oleh Zionist dan para penyembahnya, tanda-tanda kecil hari qiamat sudah pun muncul (kecuali kemunculan Imam al Mahdi sahaja). Ketahuilah bahawa sebelum perpindahan fasa ke 5, di hujung fasa ke-4 lah kemuncak segala fitnah dizahirkan oleh syaitan (meracuni nafsu manusia), Ya'juj wa Ma'juj (merosakkan kehidupan manusia), ad-Dajjal (memusnahkan keImanan manusia), dan di kalangan manusia itu sendiri yang sesat dan menyesatkan akibat menikmati dunia tanpa memikirkan akhirat.

Fitrah bererti semulajadi, suci, bersih, asli dan juga batin. Namun dalam aspek eschatology (ilmu akhir zaman), fitrah diistilahkan bebas dari fasad (yakni kerosakkan). Fitrah Farm berusaha untuk melakukan 'counter attack' di dalam hasilkan sumber makanan terutamanya yang bebas fasad, fitnah, tidak diragui status halal dan juga ditani secara alami dalam setiap peringkat, dari pembenihan, pengawalan, dan pembajaan sepertimana yang masih dilakukan oleh sebahagian penduduk pendalaman di sekitar Nusantara ini.

Kepentingan penghasilan dan pengambilan pemakanan suci dan asli ini jelas diperkatakan di dalam Surah al Maidah, ayat 5,

الْيَوْمَ أُحِلَّ لَكُمُ الطَّيِّبَاتُ
Pada masa ini dihalalkan bagi kamu (memakan makanan) yang lazat-lazat serta baik-baik


dan juga di dalam Surah al Kahf, ayat 19

وَكَذَلِكَ بَعَثْنَاهُمْ لِيَتَسَاءلُوا بَيْنَهُمْ قَالَ قَائِلٌ مِّنْهُمْ كَمْ لَبِثْتُمْ قَالُوا لَبِثْنَا يَوْماً أَوْ بَعْضَ يَوْمٍ قَالُوا رَبُّكُمْ أَعْلَمُ بِمَا لَبِثْتُمْ فَابْعَثُوا أَحَدَكُم بِوَرِقِكُمْ هَذِهِ إِلَى الْمَدِينَةِ فَلْيَنظُرْ أَيُّهَا أَزْكَى طَعَاماً فَلْيَأْتِكُم بِرِزْقٍ مِّنْهُ وَلْيَتَلَطَّفْ وَلَا يُشْعِرَنَّ بِكُمْأَحَداً
Dan demikianlah pula Kami bangkitkan mereka (dari tidurnya), supaya mereka bertanya-tanyaan sesama sendiri. Salah seorang di antaranya bertanya: "Berapa lama kamu tidur?" (sebahagian dari) mereka menjawab: "Kita telah tidur selama sehari atau sebahagian dari sehari". (Sebahagian lagi dari) mereka berkata: "Tuhan kamu lebih menengetahui tentang lamanya kamu tidur; sekarang utuslah salah seorang dari kamu, membawa wang perak kamu ini ke bandar; kemudian biarlah dia mencari dan memilih mana-mana jenis makanan yang lebih baik lagi halal (yang dijual di situ); kemudian hendaklah ia membawa untuk kamu sedikit habuan daripadanya; dan hendaklah ia berlemah-lembut dengan bersungguh-sungguh (semasa di bandar); dan janganlah dia melakukan sesuatu yang menyebabkan sesiapapun menyedari akan hal kamu.


manakala dalam sebuah hadis meriwayatkan dari Hisyam bin Yazid, dari Anas r.a., 

"sekiranya berlaku qiamat sedangkan ditangan salah seorang dari kalian ada benih tamar dan dia berupaya menenamnya sebelum qiamat. Maka hendaklah dia menanamnya dengan itu dia mendapat pahala"
(Hadis riwayat Imam Ahmad, 3/183/184,191. Imam ath-Thayalisi, no. 2068, Imam al Bukhari, no. 479 (al-Adab al-Mufrad), dan Ibnul Arabi, al-Mu'jam 1/21)

Imam al Ghazali menyebut di dalam al-Hikmah fi Makhluqatillah, 31., 
"Lihatlah bagaimana Allah menciptakan bumi dengan hamparnya hingga binatang pun bole menempatinya. Bumi memang harus dalam keadaan terdampar hingga boleh menghasilkan banyak makanan di dalamnya. Sesungguhnya bumi adalah tempat untuk tumbuh dan berkembang dan merupakan satu kediaman dan perlindungan dari panas dan dari sejuk.."

Hari Qiamat atau as-Saah (saat di dalam pengiraaan detik waktu atau masa diambil dari sini, mengingatkan manusia tentang detik kedatangan qiamah yang pasti, sama ada qiamat kecil, yakni (mati, rujuk Surah Muhammad, ayat ke-18) atau qiamat besar) seperti mana yang diterangkan di dalam buku "Gog and Magog in the Modern World", iaitu permulaan as-saah dan penamat as-saah ialah kemusnahan dunia material ini. Kita berada di antara kedua fasa tersebut, dan merujuk kembali kepada petikan hadis di atas, ia sebenarnya menekankan kepentingan mengekalkan ketulenen benih tanaman untuk kehidupan manusia walaupun qiamat menjelma, jika tidak sudah pasti kita akan mengharungi fitnah ad-Dajjal yang merangkumi segenap aspek kehidupan manusia yang mampu merosakkan sistem iklim dan cuaca (hujan dan kemarau) yang secara tak langsung merosakkan alam semulajadi, ekosistem dan ekologi yang juga memberi kesan kepada kehidupan manusia.


Fitrah Farm bergerak dengan tawakal, qudrat, dan ilmu.

-Tawakkal adalah penyerahan jiwa dan diri kepada Allah azza wa jalla dan Nabi Sallallhu alaihi wasalam. Memahaminya adalah tuntutan yang kemudian.

-Qudrat dicurahkan, peluh dititiskan untuk menjiwai, menikmati, dan mensyukuri fitrah alam ciptaan Sang Khalid.

-Ilmu dituntut untuk memunafaatkan ciptaan dan kurniaan Allah azza wa jalla. Sunnatullah adalah petunjuk kepada perancangan dan strategi hala tuju yang berpandu kepada keredhaan Allah azza wa jalla.

peringatan jelas dari Allah Azza wa Jalla bertentangan dengan fitnah yang dibawa oleh ad-Dajjal,

أَمَّنْ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ وَأَنزَلَ لَكُم مِّنَ السَّمَاءِ مَاء فَأَنبَتْنَا بِهِ حَدَائِقَ ذَاتَ بَهْجَةٍ مَّا كَانَ لَكُمْ أَن تُنبِتُوا شَجَرَهَا أَإِلَهٌ مَّعَ اللَّهِ بَلْ هُمْ قَوْمٌ يَعْدِلُونَ
Bahkan siapakah yang telah mencipta langit dan bumi, dan menurunkan hujan dari langit untuk kamu? Lalu Kami tumbuhkan dengan air hujan itu tanaman kebun-kebun (yang menghijau subur) dengan indahnya, yang kamu tidak dapat dan tidak berkuasa menumbuhkan pohon-pohonnya. Adakah sebarang tuhan yang lain bersama-sama Allah? (Tidak!) bahkan mereka (yang musyrik itu) adalah kaum yang menyeleweng dari kebenaran (tauhid).

(Surah al Naml, 60)